Yamaha telah menjadi bagian hidup keluarga ane..

Posted on

Bukan bermaksud iklan atau promosi ni mas bro. Ane juga tidak dibayar sama Yamaha hehehe…
Tidak bisa dipungkiri kalo merk ini telah melekat di keluarga ane.. Kenapa???

Waktu ane masih kecil dulu, bapak ane punya Yamaha 80. Warnanya merah, lampu depannya bulet, model sepeda motor bebek. Yang pasti pada jaman itu Yamaha masih produksi motor 2 tak, belum 4 tak seperti Honda yang memang dari dulu konsen ke produk 4 tak-nya. Ane inget make motor ini sampe ane kelas 1 atau 2 SD.

Abis itu motor dijual kemudian bapak ane beli Yamaha (lagi-lagi Yamaha..🙂 )Alfa II R (Dua R). Mantep tenan iki motor mas bro..joss gandoss..hehehe..
Ane inget nanya sama bapak “Kenapa pak koq beli motor Yamaha lagi?”
Jawabnya karena Yamaha itu awet (menurut bapak ane) dan perawatannya mudah dan murah.
Dan juga motor ini merupakan motor pertama ane pake belajar mengendarai motor.

Setelah Alfa II R tamat alias dijual, bapak ane beralih ke Honda. Waktu itu meminang Honda Supra X. Awalnya sempet kagok ketika pertama kali naik motor ini, maklum 4 tak, biasa bawa 2 tak, jadi belajar lagi.
Motor ini ane pake dari kelas 3 SMA sampe ane lulus kuliah. Motor 4 tak irit mas bro, lumayan buat ukuran kantong anak mahasiswa, apalagi ane merantau ke luar pulau yang hanya dapat kiriman dari ortu sebulan sekali (alhamdulillah).

Setelah dari Honda, lagi bapak ane kembali beralih ke Yamaha, pilihan jatuh ke Yamaha Jupiter Z.
Motor 4 tak pertama dimiliki setelah era 2 tak-nya Yamaha.
Selama punya motor, bapak ane selalu service motor-motornya sendiri, tidak dilakukan di bengkel.
Palingan service di Beres waktu fasilitas service gratisnya masih ada, klo udah habis, service motor sendiri di rumah. Mantep tenan bapak ane hehehe…


Setelah ane kerja, ane meminang Yamaha Mio Sporty untuk transportasi dari rumah ke kantor pp dari hasil jerih payah ane. Ane pilih matic karena menurut ane, matic itu tinggal jalan, gak perlu oper gigi, klo jalanan becek trus gak ada ojek (cinta laura mode: on) hehehe.. sepatu + celana aman tentram gak kena cipratan air.

Setelah pemakaian Mio selama kurang lebih 2 tahunan, Mio ane, ane serahkan ke kakak ane, karena kakak ane ibu rumah tangga, jadi mio ini digunakan untuk mobilitasnya sehari-hari. Ane meminang Yamaha Vixion.

Begitu mas bro cerita ane, kenapa koq dari dulu keluarga ane memilih Yamaha sebagai alat transportasi sehari-hari..
Sekali lagi klo tulisan ini hanyalah pengalaman ane dan keluarga ane, ane bukan iklan atau dibayar sama Yamaha, serius..🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s